Rampokan Jawa

by
July 30, 2010 22:08  |  2 Comments

Rampokan: Java adalah satu komik sejarah mengenai Indonesia pasca kemerdekaan yang dibuat oleh seorang komikus Belanda, Peter van Dongen.  Diterbitkan sebagai serial komik dalam sisipan PS di harian Het Parool sejak 14 Juli 1998 sampai 22 September 1998, komik ini ditulis dan digambar oleh Peter van Dongen antara Maret 1991 dan Agustus 1998.  Bercerita mengenai Johan Knavel, anak Belanda totok yang lahir di Celebes (Sulawesi) dari bapa ibu totok, pegawai pemerintahan di Hindia. Setelah studinya di Belanda yang dilakukannya persis sebelum Perang Dunia II, ia kembali ke Indonesia di bulan Oktober 1946 bersama gelombang tentara sukarela dan wajib militer Belanda.

Seperti banyak keturunan Belanda yang lahir di Hindia, dia memiliki kerinduan yang dalam terhadap Hindia “tempo doeloe”, terhadap masa lalunya yang hilang.  Seluruh keluarganya telah tiada: “Papa, ditorpedo dalam perjalanan ke Malaka.  Mama dan si bayi, oleh tifus tahun ’28.  Cuma Ninih yang aku tak tahu.”  Ninih adalah babu pengasuhnya, satu-satunya sisa masa lalunya yang ia rindukan. Seperti banyak orang-orang Belanda yang kembali ke Indonesia saat itu, Knavel berusaha menemukan kembali masa mudanya, masa bahagianya di Hindia sebelumnya.  Namun Indonesia telah berubah.  Cerita mengenai upacara adu macan, Rampokan yang dia dengar dari Ninih, disandingkan dengan cerita petualangannya, bagaimana macan itu kini lepas tanpa tujuan…

Komik ini digambar dengan garis-garis yang lugas.  Selain garis outline hitam, Peter hanya menggunakan warna sepia yang dengan efektif mengingatkan kita pada satu era yang telah berlalu.  Latar belakang lingkungan sekelilingnya tergambar dengan jelas dan memberi informasi visual sejarah yang mengesankan tentang dunia Johan Knavel—Indonesia saat itu.  Kota-kota ditampilkan dengan detil; kita melihat pecinan, palang toko (“Toko Ong”, “Obat Matjan”), penjaja makanan, situasi di pasar, hutan, kuburan, kasir kuno, pemotongan ayam yang evokatif.  Tidak heran, penelitian sumber-sumber sejarah dan gambar untuk karya ini memakan waktu tiga tahun, sementara proses menggambarnya sendiri menyita empat tahun.  Bagian kedua Rampokan paripurna ini, Celebes, rencananya juga akan diterbitkan dalam bahasa Indonesia.

Beberapa orang yang melihat komik ini umumnya langsung teringat pada komik terkenal Herge, Tintin.  Memang, Peter van Dongen sendiri mengagumi Herge, tapi tampak pula kepiawaiannya mengkombinasikan gaya “garis bersih” (yang mungkin kerap disebut ligne claire)  ini dengan penceritaan yang kompleks.  Jika komik-komik Tintin diceritakan dengan linear, dan jarang ada close-up atau permainan sudut kamera serta narasi, Rampokan Jawa dengan dinamis menggabungkan dan memainkan forma pengambilan sudut pandang dan alur narasi, pikiran pencerita, dan sebagainya.  Cerita paralel mengenai Rampokan dan larinya Sang Harimau, misalnya, digambarkan dengan monokrom tanpa warna, untuk membedakan dengan cerita Johan Knavel dengan warna sepia.

Komik ini diterbitkan dalam bentuk buku dalam bahasa Belanda di tahun 2004, dan diterbitkan di Indonesia di tahun 2005 oleh Penerbut Pustaka Primatama, bekerja sama dengan Komunitas Komik Alternatif dan didukung oleh Kedutaan Besar Kerajaan Belanda di Jakarta.  Karya-karya Van Dongen juga dipamerkan di Erasmus Huis Jakarta bersamaan dengan peluncurannya.  Sayang sekali saya tidak sempat datang saat itu.  Komik ini kini sudah tidak terjual lagi, kami mendapatkannya karena kemurahan hati Beng Rahadian dari Akademi Samali.  Sekali lagi kami ucapkan terima kasih.

Rampokan: Jawa
Oleh Peter van Dongen
Penerbit: Pustaka Primatama, 2005
No. Panggil: K DON Ram

Categories: Comic reviews
Tags:

: Founding director, c2o library & collabtive. Currently also working in Singapore as a Research Associate at the Institute of Southeast Asian Studies (ISEAS). Opinions are hers, and do not represent/reflect her employer(s), institution(s), or anyone else with whom she may be remotely affiliated.
Email this author | Visit author's website | All posts by

2 Responses

Feed Trackback Address
  1. Dino says:

    Wah bagus nih referensinya.
    Aku baru tahu ada perpustakaan C2O ini beberapa hari yg lalu.
    Pingin kesana, tapi apa perpus ini terbuka untuk umum??

Leave a Reply


Subscribe

Daftarkan email untuk menerima berita
Subscribe to receive email updates

Archives


Book reviews »
rumahkertascarlosdominquez-575x350
Rumah Kertas
Carlos María Domínguez
by Ivana Kurniawati
Meski tipis dan mampu dilahap sekali duduk, kisah ini (dan bagaimana penulis menceritakannya) mampu ...
Film reviews »
invitation05
Invitation
Affan Hakim, 2011
by Iman Kurniadi
Sebuah movie screening patut saya ikuti karena biasanya saya bertemu dengan para movie mak...
Music reviews »
Deugalih. Foto: Denan Bagus (akudenan.wordpress.com)
Guyonan Intim dan Syahdunya Tur ‘Monster of Folk’ di Surabaya

by Debby Utomo
Project yang dibawakan oleh Rayhan Sudrajat, Deugalih, dan Ledakan Urbanisasi ini menyadarkan saya b...
Download »
ronascent2_outtatime
Outtatime
Ronascent
by c2o library & collabtive
Ronascent, salah satu media musik online yang berbasis di Surabaya, kembali menerbitkan kumpulan ...
Event »
pasardjenggot575x350
Pasar Djenggot vol. 1

by c2o library & collabtive
Pasar Djenggot ☞ Minggu, 11 Desember 2016, pk. 15.00 – 18.00 di c2o library & collabti...

Twitter

Latest stories curated by Ayorek!, connecting the people & the city of Surabaya