Seni di Indonesia

by
August 11, 2010 10:27  |  4 Comments

Melacak Jejak Perkembangan Seni di Indonesia

Buku “babon” (wajib dan perlu dibaca) bagi siapa saja yang tertarik mengenai kesenian di Indonesia ini merupakan terjemahan dari karya seminal Claire Holt, Art in Indonesia: Continuities and Change yang diterbitkan oleh Cornell University Press, 1967, dengan dukungan Program Asia Tenggara Universias Cornell dan Program Sastra Asia dari Asian Society.  Buku setebal 534 halaman ini dibagi menjadi tiga bagian: Warisan, Tradisi-tradisi yang Hidup, dan Seni Modern, disertai appendix panjang sinopsis-sinopsis wiracarita dan cerita, detil seni pertunjukan dalam prasasti serta kesusastraan kuna, plot delapan lakon wayan, dan ringkasan biografi seniman-seniman Indonesia.

Sesuai dengan sub-judul buku aslinya, Continuities and Change, Holt mencatat dan membahas kemunculan motif-motif desain, adat, gaya tari dsb. dari zaman dulu hingga saat buku ini diterbitkan.  Buku ini disusun dengan sistematis dan mudah dipahami.  Dengan lincah dan cerdas pengarang menggunakan pendekatan multidisiplin untuk membahas berbagai perkembangan seni rupa—terutama patung dan ukir-ukiran, tarian dan lukisan—dan kaitannya dengan berbagai aspek kehidupan dan melacak jejak-jejak pengaruh asing.  Holt memberi analisa dan interpretasi multidimensional dari berbagai disiplin, terutama sejarah, arkeologi, tarian dan pewayangan.

Meskipun begitu, tentunya tidak semua jenis kesenian di Indonesia tercakup dalam buku ini. Holt mengakui bahwa konsentrasi ke Jawa (terutama Jawa Tengah (Yogyakarta) dan Bali tidak bisa dihindari karena posisinya yang penting dalam sebagian besar sejarah, dan juga ketersediaan sejumlah besar rekaman-rekaman sejarah.  Di luar Jawa dan Bali, beberapa jenis kesenian di Toraja, Nias, Batak dan Papua dibahas sedikit.

Dalam versi bahasa Indonesianya catatan akhir (endnotes) diganti menjadi catatan kaki (footnotes), sementara ilustrasi-ilustrasi pendamping tiap bab dikelompokkan menjadi satu dalam halaman-halaman terakhir tiap bab karena keterbatasan dana percetakan.  Referensi-referensi Holt ini akan sangat berguna bagi penelitian lebih lanjut.  Sayang sekali memang, buku ini walaupun memuat banyak informasi dan referensi, sedikit sekali memuat sumber-sumber primer dari praktisi, peneliti maupun tokoh masyarakat lokal.

Terjemahannya sendiri, sayang sekali, sedikit terasa “aneh” karena pilihan kata yang terkadang kurang pas, kata per kata, dan (seringnya menghasilkan) susunan kalimat yang membingungkan.  Ada beberapa salah ejaan juga.  Untuk banyak halaman, saya harus membaca buku ini berdampingan dengan buku aslinya untuk memahaminya.  Di sini sayang sekali bahwa editor tidak berperan, padahal penerjemah R. M. Soedarsono, dengan latar belakang sejarah dan tariannya, dan di sela-sela kesibukannya, memberi kecakapan pengahlian bahasa dan catatan-catatan tambahan sesuai perkembangan jamannya, sekaligus menulis pengantar mengenai proses penerjemahannya.  Bagaimanapun juga, penerjemahannya harus kita hargai karena buku ini adalah salah satu sumber referensi terbaik hingga saat ini.

Melacak Jejak Perkembangan Seni di Indonesia
Judul asli Art in Indonesia: Continuities and Change (Cornell University Press, 1967)
Oleh Claire Holt. Diterjemahkan ke bahasa Indonesia oleh Prof. Dr. R. M. Soedarsono.
Diterbitkan oleh Masyarakat Seni Pertunjukan Indonesia, 2000.
No. panggil: 709.91 HOLT

Categories: Book reviews
Tags:

: Founding director, c2o library & collabtive. Currently also working in Singapore as a Research Associate at the Institute of Southeast Asian Studies (ISEAS). Opinions are hers, and do not represent/reflect her employer(s), institution(s), or anyone else with whom she may be remotely affiliated.
Email this author | Visit author's website | All posts by

4 Responses

Feed Trackback Address
  1. c2o library says:

    Diulas singkat di facebook Anitha Silvia aka Tinta, di photo albumnya:
    http://www.facebook.com/photo.php?pid=30910173&id

    Terima kasih Tinta!

  2. Bernard Siagian says:

    Secara kebetulan saya menemukan nama dan foto Kakek kandung saya, Ompu Pandemauli Siagian pada Race & Ethnicity e-books at Cornell University (ditulis: Ompu Pandai Mauli Siagian), yang difoto oleh Claire Holt tahun 1956 dengan judul: The master-carver Ompu Pandai Mauli Siagian, on the road near Huta Sigumpar, in the region of Porsea.
    Apakah ada informasi tentang nama tersebut dalam khazanah perpustakaan Seni Indonesia?
    Terimakasih dan salam,

    Bernard Siagian

  3. […] Melacak Jejak Perkembangan Seni di Indonesia (Claire Holt) […]

  4. Rengga yulian wicaksono says:

    Mau tanya, seumpama ingin membeli buku ini dapat dibeli/pesan dimana? mohon bantuannya…

Leave a Reply


Subscribe

Daftarkan email untuk menerima berita
Subscribe to receive email updates

Archives


Book reviews »
rumahkertascarlosdominquez-575x350
Rumah Kertas
Carlos María Domínguez
by Ivana Kurniawati
Meski tipis dan mampu dilahap sekali duduk, kisah ini (dan bagaimana penulis menceritakannya) mampu ...
Film reviews »
invitation05
Invitation
Affan Hakim, 2011
by Iman Kurniadi
Sebuah movie screening patut saya ikuti karena biasanya saya bertemu dengan para movie mak...
Music reviews »
Deugalih. Foto: Denan Bagus (akudenan.wordpress.com)
Guyonan Intim dan Syahdunya Tur ‘Monster of Folk’ di Surabaya

by Debby Utomo
Project yang dibawakan oleh Rayhan Sudrajat, Deugalih, dan Ledakan Urbanisasi ini menyadarkan saya b...
Download »
ronascent2_outtatime
Outtatime
Ronascent
by c2o library & collabtive
Ronascent, salah satu media musik online yang berbasis di Surabaya, kembali menerbitkan kumpulan ...
Event »
not-your-world-music-575
Not Your World Music: Noise in Southeast Asia

by c2o library & collabtive
Diskusi buku Not Your World Music: Noise in South East Asia karya Cedrik Fermont & Dimitri della...

Twitter

Latest stories curated by Ayorek!, connecting the people & the city of Surabaya